KISI-KISI USEK BAHASA JAWA 2016


KISI-KISI PENULISAN SOAL UJIAN SEKOLAH (USEk) MATA PELAJARAN BAHASA JAWA

TAHUN PELAJARAN 2015/2016

 

NO KOMPETENSI DASAR URAIAN MATERI KELAS/

SEMESTER

JML SOAL INDIKATOR BNTK SOAL

NOMOR SOAL

1.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2.

3.5  Memahami tujuan, struktur teks, unsur kebahasaan, dan pesan moral dari teks lisan dan tulis yang berupa puisi Jawa (geguritan).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3.1 Memahami teks untuk menyatakan berbagai maksud dan tujuan dalam masyarakat sesuai dengan unggah-ungguh Jawa.

 

Geguritan

“Gotong Royong”

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Unggah-ungguh basa

VII/1

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

VII/2

5

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4

–         Disajikan teks karya sastra Jawa siswa dapat menentukan jenis karya sastra Jawa tersaji

–         Disajikan teks karya sastra Jawa siswa dapat menerangkan makna kalimat dalam teks tersaji

–         Disajikan teks karya sastra Jawa siswa dapat menjawab pertanyaan bacaan

–         Disajikan teks karya sastra Jawa siswa dapat menerangkan makna kalimat dalam teks tersaji

–         Disajikan teks karya sastra Jawa siswa dapat menjawab pertanyaan bacaan

–         Siswa dapat menggunakan unggah-unggah basa untuk berbagai keperluan

PG

 

 

PG

 

 

PG

 

 

PG

 

 

PG

 

 

PG

1

2

3

4

5

6, 7, 8, 9

3.

 

 

4.

 

 

 

1.2. Menanggapi cerita wayang

 

 

1.3. Menanggapi pepindhan

Bacaan cerita wayang

 

Pepindhan

VIII/1 3

 

 

2

 

–       Disajikan bacaan cerita wayang siswa dapat menjawab pertanyaan bacaan

–       Disajikan kalimat yang rumpang siswa dapat melengkapi dengan pepindhan

PG

PG

10, 11, 12

13, 14

5. 5.1. Menanggapi isi wacana lisan rambu-rambu lalulintas melalui media elektronik Bacaan “Rambu-rambu lalulintas” VIII/2 2 –       Siswa dapat menerangkan tanda-tanda/gambar lalu-lintas PG

 

 

 

15. 16

 

 

 

 

6.

 

 

7.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

8.

 

 

 

3.1. Memahami teks untuk menyatakan berbagai maksud dan tujuan dalam masyarakat sesuai dengan unggah-ungguh Jawa

 

3.2. Memahami tentang pranatacara (MC) dalam kegiatan sederhana.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3.3. Memahamisesorah (pidato)se derhana berbahasa jawa

Unggah-ungguh basa

 

 

 

Pranatacara

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sesorah

IX/1 7

 

 

 

 

1

 

 

 

1

 

1

 

1

 

1

 

 

1

 

 

 

1

 

2

 

 

 

 

 

–       Siswa dapat melaksanakan komunikasi fungsional antar pribadi dengan teman, guru, dan orang tua menggunakan   tataran bahasa Jawa yang sesuai.

–       Mampu menjelaskan peranan pranatacara dalam kegiatan sederhana

–       Siswa dapat menjelaskan makna kata dalam teks pranatacara

–       Siswa dapat menjelaskan sebutan pranatacara

–       Siswa dapat menjelaskan tugas pranatacara

–       Siswa dapat menjelaskan cara mengolah bahasa dalam pranatacara

–       Siswa dapat menyusun susunan acara dalam suatu kegiatan

 

–       Siswa dapat menerangkan pebgertian sesorah

–       Menerangkan urut-urutan dan isi sesosorah

 

PG

 

 

 

 

 

PG

17, 18, 19, 20, 21, 22, 23

 

 

 

24

25, 26, 27, 28

29

30

31

32

 

33

34, 35

 

9.

 

 

10.

 

 

 

11.

 

 

 

 

 

 

 

 

11.

3.4 Memahami karya jurnalistik

 

 

4.5 Membaca dan menulis paragraf sederhana beraksara Jawa

 

3.6  Memahami tembang maskumambang

 

 

 

 

 

 

3.7  Menganalisa ajaran moral dalam cerita wayang Mahabarata

 

 

 

 

 

Jurnalistik

 

 

Aksara Jawa

 

 

 

Tembang Macapat Maskumambang

 

 

 

 

 

 

 

Asthabrata

IX/2 7

 

 

 

4

 

 

 

1

 

 

 

2

 

 

 

1

–         Siswa dapat menerangkan hal-hal yang berhubungan dengan kejurnalistikan

 

–         Siswa dapat membaca dan menulis dengan aksara Jawa menggunakan aksara rekan, aksara murda

 

–         Disajikan tembang macapat maskumambang siswa dapat menentukan struktur metrum tembang macapat maskumambang

–         Siswa daoat mengartikan kata-kata penting dalam cakepan tembang Maskumambang

 

–         Siswa dapat menerangkan nama paraga wayang dalam asthabrata

 

PG

36, 37, 38, 39, 40, 41, 42

 

43, 44, 45, 46

47

48, 49

 

 

50

Wonosari, 28 Maret 2015

 

Trianjar Priyanta, S.Pd., M.Pd.

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s