Open-mouthed smileSering kita mendengarkan percakapan dikalangan anak muda jogja dengan menggunakan bahasa jawa yang tidak formal. Trend penggunaan bahasa jawa seperti itu sudah lama muncul, sebagai trend khusus bahasa anak muda jogja, atau dapat kita sebut  sebagai  bahasa gaul anak muda Jogja.

Kadang  masyarakat Jogja sendiri banyak yang tidak mengenal bahasa tersebut.

Contoh:

Basa Jawa Walikan Bahasa Jawa sebenarnya Bahada Indonesia
jape  Cahe (bocahe) Teman
Panyu Aku Saya
Dab Mas Kakak laki-laki

Maka tidak ada salahnya kita sebagai masyarakat Jogjakarta  mengenal bahasa tersebut sekedar untuk mengetahuinya.

Bahasa yang digunakan dikalangan anak muda jogja ini sering disebut dengan nama  “Basa Walikan”. Yang menjadi dasar “Basa Walikan” ini adalah huruf aksara jawa.

1. ha      na      ca     ra    ka 

2. da      ta      sa     wa   la

3. pa     dha     ja     ya    nya

4. ma    ga       ba   tha    nga

Dari huruf aksara jawa tersebut kemudian dibalik cara membacanya. Baris pertama (ha na ca ra ka) ditukar dengan bari ke 3 (pa dha ja ya nya). Sehingga ha menjadi pa dan sebaliknya pa menjadi ha, demikian seterusnya antara baris pertama dan baris ketiga.

Kemudian baris kedua (da ta sa wa la) ditukar dengan baris keempat (ma ga ba tha nga). Sehingga da menjadi ma dan sebaliknya ma menjadi da, demikian seterusnya antara baris kedua dengan baris keempat.

Contohnya:

ma – ta 

da – ga

re – ne

nye – dhe

Dalam penggunaanya kadang tidak semua kata digunakan dalam bentuk “basa walikan”. Contoh: Halo Dab!(Halo Mas!)